Polemik Anak Beda Agama Mama Dedeh, Sah Ga Dapat Warisan!

Alya Theresia disebut ngaku anak Mamah Dedeh.

Mamah Dedeh mendadak langsung viral usai ada seorang perempuan bernama Alya Theresia Theresia Syarifuddin yang mengaku sebagai anak kandungnya. Namun hal itu langsung dibantah oleh Mia, putri Mamah Dedeh.

Seperti diberitakan detik, Alya yang mengaku sebagai anak kandung Mamah Dedeh sempat diusir lantaran berpindah keyakinan. Kabar ini viral usai unggahan video Alya di TikTok.

Keluarga Mamah Dedeh menegaskan bahwa selama ini Mamah Dedeh hanya memiliki empat anak yaitu Mia, Somi, Billy dan Alam. Mereka pun tidak mengenal Alya, sekaligus tidak mengetahui apakah sosok itu ada atau tidak.

Terlepas dari kasus Mamah Dedeh, muncul pertanyaan, jika seorang anak memutuskan untuk pindah keyakinan maka dirinya bisa dinyatakan gugur sebagai ahli waris? Berikut penjelasannya.

Apakah bisa mewaris lewat Hukum Islam?

Menurut Pasal 171 huruf C di Kompilasi Hukum Islam (KHI), disebutkan bahwa “Ahli waris adalah orang yang pada saat meninggal dunia mempunyai hubungan darah atau hubungan perkawinan dengan pewaris, beragama Islam dan tidak terhalang karena hukum untuk menjadi ahli waris.”

Jelas bahwa bila seorang anak yang dulu beragama Islam dan pindah keyakinan, maka dirinya sudah tidak lagi memiliki hak waris.

Namun mengacu pada pasal 209 KHI, ada pasal yang mengatur soal Wasiat Wajibah yang umumnya digunakan untuk memberikan hak warisan pada anak-anak angkat yang besarannya tidak melebihi â…“ dari harta si pewaris.

Dalam Putusan MA No. 16 K/AG/2010 tertanggal 30 April 2010, istri yang berbeda agama (non muslim) yang telah menikah dan menemani pewaris selama 18 tahun pernikahan juga berhak mendapatkan harta waris melalui lembaga wasiat wajibah.

Bagaimana jika menurut hukum KUH Perdata?

Dalam Pasal 832 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (KUH Perdata), dinyatakan bahwa pewarisan hanya terjadi karena kematian. Dan prinsip pewarisan yang ada di KUH Perdata adalah berdasarkan hubungan darah.

Jadi intinya, yang berhak menjadi ahli waris ialah para keluarga sedarah, baik sah maupun luar kawin dan si suami atau istri yang hidup terlama, sebagaimana dinyatakan dalam Pasal 832 KUH Perdata.

Pembagian harta waris menurut KUH Perdata tidak membedakan bagian antara laki-laki atau perempuan, KUH Perdata juga tidak mengatur adanya pewarisan beda agama.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*